Jumat, 04 November 2016 Peringatan Wajib St. Karolus Boromeus, Uskup

Jumat, 04 November 2016
Peringatan Wajib St. Karolus Boromeus, Uskup
    
Bagi para pelayan Gereja, tidak ada sesuatu yang begitu mutlak perlu seperti doa pribadi. (St. Karolus Boromeus)

     

Antifon Pembuka (Flp 3:21)
  
Kristus akan mengubah tubuh kita yang hina menjadi serupa dengan tubuh-Nya yang mulia, berdasarkan kuasa yang membuat Dia sanggup menaklukkan segala sesuatu kepada diri-Nya.

Doa Pagi
  

Allah Bapa, sumber segala pembaharuan, kuatkanlah kiranya dalam umat-Mu semangat yang menjiwai uskup-Mu Santo Karolus Boromeus. Semoga Gereja-Mu selalu diperbarui dan semakin menyerupai Kristus, sehingga sanggup menampakkan wajah Kristus kepada dunia. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Filipi (3:17-4:1)
    
  
 
"Kita menantikan Sang Penyelamat, yang akan mengubah tubuh kita yang hina ini menjadi serupa dengan tubuh-Nya yang mulia."
        
Saudara-saudara, ikutilah teladanku dan perhatikanlah mereka yang hidup seperti kami. Sebab seperti yang telah sering kukatakan kepadamu dan yang kunyatakan pula sekarang sambil menangis, banyak orang hidup sebagai musuh salib Kristus. Kesudahan mereka ialah kebinasaan, Tuhan mereka ialah perut, dan kemuliaan mereka ialah hal-hal aib, sedangkan pikiran mereka semata-mata tertuju ke perkara-perkara duniawi. Tetapi kita adalah warga Kerajaan Surga. Dari sana juga kita menantikan Tuhan Yesus Kristus, Sang Penyelamat, yang akan mengubah tubuh kita yang hina ini, menjadi serupa dengan tubuh-Nya yang mulia, sesuai dengan kuasa-Nya yang dapat menaklukkan segala sesuatu kepada diri-Nya. Karena itu, saudara-saudaraku yang kukasihi dan kurindukan, sukacita dan mahkotaku, berdirilah dengan teguh dalam Tuhan!
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 844
Ref. Ku menuju ke Altar Allah dengan sukacita.
Atau. Mari kita pergi ke rumah Tuhan dengan sukacita.
Ayat. (Mzm 122:1-5)
1. Aku bersukacita, ketika orang berkata kepadaku, "Mari kita pergi ke rumahTuhan." Sekarang kaki kami berdiri di pintu gerbangmu, hai Yerusalem.
2. Hai Yerusalem, yang telah didirikan sebagai kota yang bersambung rapat, kepadamu suku-suku berziarah, yakni suku-suku Tuhan.
3. Untuk bersyukur kepada nama Tuhan sesuai dengan peraturan bagi Israel. Sebab di Yerusalemlah ditaruh kursi-kursi pengadilan, kursi-kursi milik keluarga Raja Daud.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/4, PS 956
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (1Yoh 2:5) 
Sempurnalah kasih Allah dalam hati orang yang mendengarkan Sabda Kristus.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (16:1-8)
     
"Anak-anak dunia ini lebih cerdik terhadap sesamanya daripada anak-anak terang."
        
Pada suatu ketika berkatalah Yesus kepada murid-murid-Nya, "Ada seorang kaya yang mempunyai seorang bendahara. Kepadanya disampaikan tuduhan bahwa bendahara itu menghamburkan miliknya. Maka si kaya itu memanggil bendaharanya dan berkata, 'Apakah yang telah kudengar tentang dirimu? Berilah pertanggungjawaban atas urusanmu, sebab engkau tidak boleh bekerja sebagai bendahara lagi.' Berkatalah bendahara itu dalam hatinya, 'Apakah yang harus kuperbuat? Tuanku memecat aku dari jabatanku. Mencangkul aku tidak dapat, mengemis aku malu. Aku tahu apa yang akan kuperbuat, supaya apabila aku dipecat dari jabatanku sebagai bendahara, ada orang yang mau menampung aku di rumah mereka.' Lalu ia memanggil satu demi satu orang yang berutang kepada tuannya. Berkatalah ia kepada yang pertama, 'Berapa besar utangmu pada tuanku?' Jawab orang itu, 'Seratus tempayan minyak.' Lalu kata bendahara itu, 'Inilah surat utangmu. Duduklah dan buatlah surat utang lain sekarang juga: Lima puluh tempayan.' Kemudian ia berkata kepada yang lain, 'Dan Saudara, berapa utangmu?' Jawab orang itu, 'Seratus pikul gandum.' Katanya kepada orang itu, 'Inilah surat utangmu. Buatlah surat utang lain: Delapan puluh pikul.' Bendahara yang tidak jujur itu dipuji tuannya, karena ia telah bertindak dengan cerdik. Sebab anak-anak dunia ini lebih cerdik terhadap sesamanya daripada anak-anak terang."
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
   
Renungan

    
Akhir-akhir ini di daerah tempat saya melayani, banyak anak-anak sekolah menderita sakit campak. Ada seorang ibu yang sangat memperhatikan kesehatan tubuh anaknya. Ibu tersebut begitu khawatir, jika nanti anaknya terkena penyakit campak yang banyak diderita anak-anak di sekitar lingkungan rumahnya. Ibu ini menyuruh keluarga yang tinggal di rumah untuk melarang anaknya bermain ke rumah teman-temannya supaya tidak tertular. Sayang sekali, ternyata anaknya tetap terkena penyakit campak beberapa hari kemudian. Dia tertular bukan karena bermain ke rumah tetangganya, tetapi karena tertular seorang temannya, yang sudah terlebih dahulu kena campak, di mobil yang biasa mereka naiki untuk pergi ke sekolah. 
 
 Dalam hidup rohani pun tidak ada orang yang kudus, meski bagaimanapun dirinya berhati-hati dalam segala perilaku. Kita tidak mungkin hidup menyendiri demi memperoleh kekudusan. Hidup kita umat beriman penuh godaan. Kita tidak bisa hanya mengharapkan hidup pada hal-hal duniawi semata. Hal-hal duniawi tidak memberikan keselamatan. Rasul Paulus meminta umat yang dilayani untuk tidak hanya mengikut dirinya dalam bidang duniawi saja, tetapi juga mengikuti hidup rohani Rasul Paulus. Dari hidup rohani tersebut kita akan dibangun menjadi pribadi baru dalam Kristus Yesus. Kita pun harus berlaku cerdik dan pandai seperti seorang bendahara yang dipuji oleh Yesus. Kita pengikut Yesus harus bisa cerdik dan pandai mencari akal bagaimana dapat memperoleh keselamatan yang ditawarkan Tuhan Yesus. Kita tidak bisa hanya mengasingkan diri untuk berdoa saja. Kita harus berani berkomunikasi dengan dunia dan menjalin kasih dengan sesama, karena pada dasarnya, seseorang diterima baik oleh Allah karena apa yang dilakukan oleh orang tersebut dan bukan hanya karena imannya saja. Perbuatan baik mengantar kita berdiri teguh dalam Tuhan. Karolus Boromeus memberikan contoh nyata untuk kita. Dia merelakan hidupnya melayani sesama yang menderita dengan pebuh semangat bela rasa. Sekarang, sudahkah kita melakukan kebaikan demi memperoleh keselamatan yang Tuhan tawarkan? Mari kita menjawab dalam hidup sehari-hari dengan cinta dan pelayanan. (AL/Inspirasi Batin 2016)
         
  
Orang-orang Kristen harus rela meringankan kemalangan orang-orang yang berkekurangan. Seorang Kristen adalah bendahara harta pusaka Tuhan (Katekismus Gereja Katolik, 952) 


Antifon Komuni (Mat 20:28)
 
Putra Manusia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan menyerahkan nyawa-Nya sebagai tebusan manusia. 

Kamis, 03 November 2016 Hari Biasa Pekan XXXI

Kamis, 03 November 2016
Hari Biasa Pekan XXXI
  
Kamu diserahi harta yang tak dapat binasa, dan Tuhan akan minta pertanggungjawaban darimu pada waktu kedatangan-Nya. --- St. Sirilus dari Yerusalem.
  

Antifon Pembuka (Mzm 105:4-5)
   
Carilah Tuhan dan kekuatan-Nya, carilah selalu wajah-Nya! Ingatlah perbuatan-perbuatan ajaib yang dilakukan-Nya. Mukjizat dan ketetapan-ketetapan yang diucapkan-Nya.

Doa Pagi


Allah Bapa kami di surga, semoga pengertian kami mengenai Yesus Putra-Mu menjadi harta kekayaan kami yang tak ternilai, dan semoga dapat kami bagikan dengan gembira kepada semua orang di seluruh dunia. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.
  
Rasul Paulus merasa bahwa apa yang dahulu merupakan keuntungan, sekarang setelah mengenal Yesus, merupakan kerugian. Yesus adalah segalanya baginya.
       

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Filipi (3:3-8a)
     
  
  
"Apa yang dahulu merupakan keuntungan bagiku, sekarang kuanggap merugikan karena Kristus."
         
Saudara-saudara, kitalah orang-orang bersunat, yaitu kita yang beribadat oleh Roh Allah, yang bermegah dalam Kristus Yesus dan tidak menaruh kepercayaan pada hal-hal lahiriah. Meskipun demikian sebenarnya aku mempunyai alasan untuk menaruh kepercayaan pada hal-hal lahiriah. Kalau orang lain menyangka dapat mengandalkan hal-hal lahiriah, aku lebih lagi: aku disunat pada hari kedelapan, aku seorang Israel, dari suku Benyamin, aku seorang Ibrani asli; mengenai pendirian terhadap hukum Taurat aku orang Farisi; mengenai kegiatanku dalam agama Yahudi aku penganiaya jemaat; mengenai kebenaran dalam menaati hukum Taurat aku tidak bercacat. Tetapi apa yang dahulu merupakan keuntungan bagiku, sekarang kuanggap merugikan karena Kristus. Malahan segala sesuatu kuanggap rugi karena aku telah berkenalan dengan Kristus Yesus, Tuhanku, sebab hal itu lebih mulia dari segala-galanya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Biarlah bersuka hati orang-orang yang mencari Tuhan.
atau Alleluya
Ayat. (Mzm 105:2-3.4-5.6-7)
1. Bernyanyilah bagi Tuhan, bermazmurlah bagi-Nya, percakapkanlah segala perbuatan-Nya yang ajaib. Bermegahlah dalam nama-Nya yang kudus, biarlah bersukahati orang-orang yang mencari Tuhan.
2. Carilah Tuhan dan kekuatan-Nya, carilah selalu wajah-Nya. Ingatlah perbuatan-perbuatan ajaib yang dilakukan-Nya, mukjizat dan ketetapan-ketetapan yang diucapkan-Nya.
3. Hai anak cucu Abraham, hamba-Nya, hai anak-anak Yakub, pilihan-Nya. Dialah Tuhan, Allah kita, ketetapan-Nya berlaku di seluruh bumi.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 11:28)
Datanglah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat. Aku akan memberikan kelegaan kepada kalian.
  
Orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat tidak senang kalau Yesus dekat dengan orang-orang berdosa. Mereka tidak mengerti betapa besar sukacita di dalam surga karena orang berdosa bertobat.
   
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (15:1-10)
    
"Akan ada sukacita di surga karena satu orang berdosa yang bertobat."
     
Para pemungut cukai dan orang-orang berdosa biasa datang kepada Yesus untuk mendengarkan Dia. Maka bersungut-sungutlah orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat, katanya, “Orang ini menerima orang-orang berdosa dan makan bersama dengan mereka.” Maka Yesus menyampaikan perumpamaan berikut kepada mereka, “Siapakah di antaramu yang mempunyai seratus ekor domba lalu kehilangan seekor, tidak meninggalkan yang 99 ekor di padang gurun dan pergi mencari yang sesat itu sampai ia menemukannya? Dan kalau telah menemukannya, ia lalu meletakkannya di atas bahu dengan gembira. Setibanya di rumah ia memanggil sahabat-sahabat dan tetangga-tetangganya serta berkata, ‘Bersukacitalah bersama aku, sebab dombaku yang hilang telah kutemukan.’ Aku berkata kepadamu, demikian juga akan ada sukacita di surga karena satu orang berdosa yang bertobat, lebih daripada sukacita karena sembilan puluh sembilan orang benar yang tidak memerlukan pertobatan. Atau wanita manakah yang mempunyai sepuluh dirham, lalu kehilangan satu di antaranya, tidak menyalakan pelita dan menyapu rumah serta mencarinya dengan cermat sampai ia menemukannya? Dan kalau telah menemukannya, ia memanggil sahabat-sahabat dan tetangga-tetangganya serta berkata, ‘Bersukacitalah bersama aku, sebab dirhamku yang hilang telah kutemukan.’ Aku berkata kepadamu: Demikian juga akan ada sukacita pada malaikat Allah karena satu orang berdosa yang bertobat.”
Demikianlah Injil Tuhan.
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan
 

Allah demikian mencintai manusia sehingga tak ingin satu manusia pun terlepas dari keselamatan-Nya. Bagi-Nya perubahan dan pertobatan satu orang sangatlah berharga. Dia sangatlah bersukacita karena pertobatan ini. Menyadari kenyataan ini, kita pun dipanggil untuk tetap setia dan tetap menjaga diri agar tidak masuk ke dalam dosa. Kalupun berdosa, kita diajak untuk kembali berubah dan bertobat. Allah tak akan melihat seberapa besar dosa kita, namun akan menghargai perubahan dan pertobatan kita.
      
 Andai malaikat dapat iri kepada manusia, mereka akan iri karena satu hal: Komuni Kudus. --- St. Maximilianus Kolbe
  
Antifon Komuni (Flp 3:8)
 
Segala sesuatu kuanggap rugi karena aku telah berkenalan dengan Kristus Yesus Tuhanku, dan hal itu lebih mulia segala-galanya. 
 
Doa Malam

Allah yang Maharahim, demikian besar cinta dan belas kasih-Mu kepada kami. Semoga kami mampu meneladan cinta-Mu khususnya dalam bergaul dengan sesama, tidak membeda-bedakan dan menerima satu sama lain dengan sukacita. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.


RUAH

Mendoakan dan mengingat mereka yang telah mendahului kita

Ilustrasi: http://sapientia953fm.com
Mengingat dan Mendoakan 

Gereja itu terdiri dari: Gereja yang berjuang, yakni kita yang masih di dunia; Gereja yang menderita, yakni mereka yang masih di api penyucian; dan Gereja yang jaya, yaitu mereka yang sudah menikmati kemuliaan surgawi. Semua adalah anggota dari Gereja yang satu. Karena itu, kita tetap memiliki hubungan yang erat dengan mereka yang sudah meninggal. Mereka itu tetap menjadi anggota Gereja, dan disebut sebagai "Gereja yang menderita", karena sedang di api penyucian, yakni dimurnikan dalam cinta untuk bisa masuk dalam Gereja yang jaya (mulia). Mereka membutuhkan doa-doa kita yang masih hidup. Karena itu, misalnya dalam bahasa Jawa makam disebut sebagai "pesarean", artinya tempat orang tidur. Mereka yang meninggal, sebenarnya sedang "tidur", sedang menantikan untuk dibangkitkan dalam kehidupan abadi. 

 Bagi mereka, pertama-tama kita mohon pengampunan dari Tuhan. Kita sadar bahwa manusia tidak luput dari kekurangan. Karena itu, jika (masih) ada kesalahan yang mereka lakukan selama hidup, kita mohoh rahmat pengampunan bagi mereka. Namun, dengan bagus Katekismus menulis demikian, "Doa kita untuk orang-orang yang sudah meninggal tidak hanya membantu mereka sendiri: kalau mereka sudah dibantu, doa mereka pun akan berdaya guna bagi mereka" (KGK, 958). 

 Jadi, doa-doa kita tidak hanya berguna bagi keselamatan abadi mereka, tetapi juga berguna bagi kita sendiri. Sebab, setelah didoakan, mereka pun akan berdoa bagi kita, (Gereja) yang masih berjuang di dunia ini. Di sini pula kesatuan yang erat dan tak terputuskan antara kita dan mereka yang sudah meninggal. 

Mengingat, berterima kasih dan meneladan 

 Beberapa tahun lalu, bersama-sama dengan para frater novis Karmel kami berjalan kaki dari Biara Karmel Batu ke Malang. Tujuan kami adalah mengunjungi makam Rm. Singgih yang terletak di kompleks makam Biara para Suster Ursulin, Celaket, Kota Malang. Perjalanan kami lanjutkan ke makam Kristen Sukun, di mana dimakamkan para romo dan bruder Karmel dan banyak imam, biarawan-biarawati lain dan umat. Sorenya kami melanjutkan perjalanan, dan menginap di Pastoran Kepanjen (Malang Selatan). Paginya kami berjalan kaki ke Lodalem, sebuah paroki di Malang Selatan, mengunjungi makam Rm. Lohuis, seorang Romo Karmel yang meninggal di tengah-tengah pelayanannya yang penuh semangat bagi umat di pedesaan. Ziarah ke makam-makam itu membawa kesan tersendiri bagi para frater muda itu. Lebih berkesan lagi, karena ziarah kami lakukan dengan jalan kaki lebih 60 km. Berziarah artinya berkunjung. Kita mengunjungi para pendahulu yang sudah meninggal, sebagai tanda cinta dan mengingat mereka. 

 Tak jarang terjadi, ketika orang sudah meninggal, kita melupakan mereka. Karena itu, peringatan arwah sebetulnya bukan hanya kesempatan untuk mendoakan mereka, tetapi juga untuk mengingat hidup mereka, untuk terima kasih atas kebaikan yang mereka lakukan, dan juga belajar dari teladan baik yang mereka tinggalkan. Tidak boleh kita lupakan, kita banyak berhutang pada mereka yang telah mendahului kita. 

 Menarik untuk direnungkan, mengapa tempat istriahat untuk mereka yang sudah meninggal disebut "makam". Kata ini berasal dari bahasa Arab "maqam" (Ibrani: maqom) artinya "tempat" atau "kedudukan". Mereka yang sudah meninggal adalah mereka yang mendapatkan "tempat" atau "kedudukan" baik di dunia maupun di alam baka. Mereka yang sudah meninggal juga perlu mempunyai "tempat tertentu" dalam hidup kita. Sebab itu, dalam bahasa Jawa, makam disebut "pundhen", dari kata "pepundhen", yaitu "yang dipundhi/pundhi", artinya yang dijaga, dihormati, diluhurkan, dan sebagainya. 

 Mereka yang sudah meninggal perlu diingat, dihormati dan diteladani hal yang baik yang ditinggalkannya oleh kita. 

Oleh Ign. Budiono, O.Carm  / Cafe Rohani 2014